Selasa, 23 Maret 2010

BABAD BANYUURIP: MAKNA TEKS DALAM CAKRAWALA HIPOGRAM

Babad Banyuurip:
Makna Teks dalam Cakrawala Hipogram

Oleh: Aloysius Indratmo
Haluan Sastra Budaya No. 3 Vol. 43, Agustus 2000


Pendahuluan
Babad Banyuurip adalah karya sastra Jawa yang secara formal dapat digolongkan sebagai karya besar. Babad Banyuurip disampaikan dalam bentuk tembang. Keseluruhan ceritanya disampaikan dalam 40 pupuh yang terbagi dalam 778 bait atau 5.461 baris, dengan menggunakan 12 jenis tembang.
Babad Banyuurip ditulis pada hari Sabtu Legi tanggal 3 Rejeb Tahun Je 1890 Jawa atau 13 Januari 1959 dalam tarikh Masehi. Babad ini mengisahkan para leluhur Adipati Cakranagara, Bupati pertama Kabupaten Purworejo Jawa Tengah. Adipati Cakranagara memiliki kedudukan penting dalam sejarah Indonesia bukan oleh karena jabatannya tetapi karena keterlibatannya secara controversial dalam Perang Jawa atau Perang Diponegoro (1825 – 1830). Adipati Cakranagara dinilai memihak Belanda dalam berperang melawan tentara Pangeran Diponegoro. Dalam kaitan dengan itu, maka menjadi menarik untuk mengikuti bagaimana penulis Babad memandang dan melegitimasi Adipati Cakranagara.

Hubungan Intertekstual

Prinsip intertekstualitas memperhatikan konteks kesejarahan teks dalam usaha menangkap maknanya (Pradopo, 1987:227). Salah satu konteks kesejarahan teks adalah hipogram, yakni teks yang menjadi latar penciptaan teks baru (Riffaterre, 1978:11, 23). Dalam hubungannya dengan hipogram, teks yang baru dapat menyimpangi atau meneruskan konvensi yang berlaku. Konvensi yang disimpangi atau diteruskan dapat berupa bentuk formalnya atau pun isi pikiran, masalah, dan tema yang terkandung di dalam teks (Pradopo, 1987:223).

Teks dan Hipogram
Dalam analisis ini penentuan hipogram dibimbing oleh episode-episode yang tampil dalam Babad Banyuurip. Hipogram dengan demikian tergambar dengan sendirinya ketika pembaca meniti bacaan teks Babad Banyuurip. Gambaran tentang hipogram dengan demikian juga dipengaruhi oleh pengalaman pembacaan yang dimiliki oleh pembaca sebelum ia membaca teks Babad Banyuurip.
Berikut ini diuraikan hubungan antara teks Babad Banyuurip dengan beberapa hipogram. Mungkin akan terasa melompat-lompat, akan tetapi memang demikianlah bentuk hubungan arbitrer antara teks dan hipogram melalui gambar-angan dalam proses pembacaan.

Babad Banyuurip dan Babad Cakrajaya

Babad Cakrajaya dalam bentuk cetak diterbitkan oleh Penerbit Soemodidjojo Mahadewa Yogyakarta pada tahun 1951. Babad Cakrajaya setebal 10 halaman itu juga menampilkan silsilah Adipati Cakranagara dari garis ayah, meskipun sebenarnya intinya adalah menceritakan kehidupan Ki Cakrajaya yang kemudian bergelar Sunan Geseng. Dengan demikian menurut Babad Cakrajaya Ki Cakrajaya atau Sunan Geseng adalah Leluhur Adipati Cakranagara.
Silsilah Adipati Cakranagara yang ditampilkan Babad Cakrajaya dimulai dengan tokoh Prabu Daniswara atau Prabu Srimapunggung yang bertahta di Medhangkamulan. Prabu Daniswara berputra Prabu Kandhihawa. Prabu Kandhihawa berputra lima anak laki-laki: Raden Panuhun, Raden Sandhanggarba, Raden Karungkala, Raden Patularan, dan Raden Getayu.
Raden Patularan, anak keempat Prabu Kandhihawa, disebut sebagai raja pemotong hewan (jagal) dan penyadap nira (nderes) yang tinggal di Pagelen (Bagelen). Raden Patularan berputra Jaka Panuntun. Jaka Panuntun berputra perempuan bernama Rara Wetan atau Nyai Bagelen. Nyai Bagelen berputra Bagus Gentha. Bagus Gentha berputra Ki Damarmaya. Ki Damarmaya berputra Rara Rengganis. Setelah menikah dengan Kiai Pakotesan Rara Rengganis berputra Kiai Semana. Kiai Semana berputra Ki Cakrajaya atau Sunan Geseng. Sunan Geseng berputra dua orang, yakni Jaka Bumi dan Jaka Bedhug. Kelak Jaka Bedhug menjadi Bupati Bedhug dan bergelar Tumenggung Nilasraba. Jaka Bedhug inilah yang menurunkan Adipati Cakranagara.
Babad Banyuurip merupakan tentangan/penyimpangan atas Babad Cakrajaya, terutama dalam memaparkan genealogi leluhur Adipati Cakranagara. Beberapa bentuk penyimpangan itu antara lain:
• Babad Banyuurip menyebutkan leluhur Adipati Cakranagara bukan R. Patularan (anak ke-4) tetapi Ki Panuwun (anak pertama Prabu Srimapunggung).
• Babad Banyuurip menyebut R. Patularan dengan nama Petung Mlaras, dan tidak tinggal di Bagelen tetapi di Kahuripan sebagai pertapa. Menurut Babad Tanah Jawi (hal 12) yang tinggal di Bagelen adalah Panuwun.
• Jaka Panuntun sebagai anak R. Patularan tidak disebut oleh Babad Banyuurip, yang menyebut Ni Rara Ing Dalem Wetan adalah anak Ki Panuwun bukan anak Jaka Panuntun.
• Ki Cakrajaya atau Sunan Geseng tidak disebut dalam Babad Banyuurip. Ki Cakrajaya menurut Babad Cakrajaya adalah anak Kiai Semana, sedangkan menurut Babad Banyuurip anak Pangeran Semana adalah perempuan yang menikah dengan Tumenggung Kartisara.
• Babad Banyuurip tidak menyebut Ki Cakrajaya atau Sunan Geseng dalam silsilah Adipati Cakranagara oleh karena itu anak-anak Sunan Geseng juga tidak disebut.
Babad Banyuurip dengan demikian telah menyimpangi Babad Cakrajaya. Penyimpangan itu salah satunya disebabkan oleh perbedaan tema yang ditampilkan masing-masing babad. Babad Banyuurip yang menampilkan tema kesaktian dan kesetiaan pengabdian orang Bagelen harus menolak kehadiran Ki Cakrajaya, karena Ki Cakrajaya tidak pernah mengabdi raja.
Sebaliknya, Babad Cakrajaya menyebut Adipati Cakranagara sebagai keturunan Ki Cakrajaya karena adanya kesamaan nama. Adipati Cakranagara, sebagaimana lazimnya orang Jawa yang mengabdi raja, memiliki lima nama sesuai dengan jabatannya. Selama periode menjabat Mantri Gladhag di Surakarta ia memakai nama Mas Ngabehi Resadiwirya. Dalam periode awal Perang Jawa ketika menjabat penasihat pribadi Pangeran Kusumayuda ia memakai nama Tumenggung Resadiwirya. Ketika menjabat Bupati Tanggung dari tahun 1828-1830 ia memakai nama Tumenggung Cakrajaya. Ketika menjabat Bupati Purwarejo pada mulanya ia memakai nama Kiai Adipati Cakrajaya. Pada akhirnya ia memakai nama Raden Adipati Cakranagara yang dipergunakannya mulai tahun 1832-1862 saat ia meninggal dunia (Carey, 1986:137); Sudiro, tt. h. 2).
Dalam masyarakat Jawa kebiasaan memakai nama yang sama dengan orang tua atau leluhurnya disebut nunggak semi. Gejala itu tidak saja dilakukan oleh raja-raja tetapi juga oleh kalangan masyarakat luas. Gejala nunggak semi itulah agaknya yang membuat penulis Babad Cakrajaya menghubungkan Adipati Cakranagara dengan Sunan Geseng.

Babad Banyuurip dan Babad Tanah Jawi

Episode Penyerbuan Jakarta
Babad Banyuurip menceritakan bahwa setelah Bagus Taka dan Bagus Singa berhasil membunuh banteng yang mengamuk ia diangkat sebagai mantri oleh Sultan Agung. Ketika prajurit menyerbu Jakarta Bagus Taka dan Bagus Singa turut serta sebagai prajurit Pangeran Purbaya (XIII,2 – XIV,18).
Babad Tanah Jawi (hal. 135-139) menceritakan Sultan Agung memerintahkan Mandurareja untuk menyerbu Jakarta. Mandurareja diperintahkan memimpin prajurit Pasisir dari Surabaya ke barat. Prajurit Mataram menuju Jakarta melalui laut. Sesampai di Jakarta prajurit Mataram membuat pesanggrahan di sebelah tenggara kota Jakarta. Para prajurit itu menunggu kedatangan Adipati Sampang yang memimpin penyerangan di laut. Sementara itu Sultan Agung memerintahkan Pangeran Purbaya agar menyusul ke Jakarta melalui laut untuk memberi pelajaran kepada tentara Belanda. Pangeran Purbaya berangkat dengan disertai sedikit prajurit. Terjadilah perang antara prajurit Mataram melawan tentara Belanda. Tentara Belanda banyak yang mati, demikian juga dengan prajurit Mataram. Pangeran Purbaya kembali ke Mataram, setelah melaporkan jalannya pertempuran Pangeran Purbaya meminta agar Sultan Agung menghentikan pertempuran karena kedatangan Belanda ke Jawa hanyalah untuk keperluan berdagang.

Episode Pemberontakan Trunajaya
Peristiwa-peristiwa yang berkaitan dengan pemberontakan Trunajaya yang diceritakan oleh Babad Banyuurip adalah peristiwa Singapatra yang berhasil menawan satu kapal Trunajaya (XV,16). Oleh karena keberhasilannya itu Singapatra diangkat menjadi mantri. Peristiwa berikutnya adalah Raja Amangkurat melarikan diri dari kerajaan bersama Adipati Anom dan Pangeran Puger (XXII, 10). Di dalam pelariannya kemudian Pangeran Puger kembali untuk berusaha merebut kembali kekuasaan raja. Dalam perjalanan ke Mataram, sesampainya di Purwakandha Pangeran Puger mendapat bantuan dari Mertamenggala (XXII, 15).
Babad Tanah Jawi (hal. 168-172) menceritakan, setelah kota diserbu oleh prajurit Trunajaya, raja bersama seluruh keluarga dan beberapa abdi melarikan diri. Sang Raja menuju ke arah barat dan singgah di Imogiri kemudian menyeberang Sungai Bagawanta sampai Urut Sewu. Sesampai di Karanganyar Raja dirampok tetapi perampok dapat dilumpuhkan dengan kata-kata Sang Raja. Di Ajibarang Raja memerintahkan Adipati Anom untuk merebut kembali kerajaan akan tetapi Adipati Anom tidak bersedia. Pangeran Pugerlah yang berangkat ke Mataram untuk merebut kerajaan. Pangeran Puger, Pangeran Singasari, dan Pangeran Mertasana segera berangkat. Tujuan pertama mereka adalah Jenar. Setelah kepergian Pangeran Puger Raja Amangkurat wafat dan dimakamkan di Tegalarum. Di Jenar Pangeran Puger mengumpulkan prajurit. Orang-orang Bagelen yang dipimpin Gajah Pramoda semua tunduk kepadanya. Pangeran Puger menobatkan diri sebagai raja dengan gelar Kanjeng Susuhunan Ngalaga Ngabdurrahman Sayidin Panatagama bertahta di Jenar. Nama Jenar kemudian diganti menjadi Purwakandha.

Episode Pemberontakan Pangeran Alit
Babad Banyuurip (XXII, 4-8) mengisahkan pemberontakan Pangeran Alit dalam kaitannya dengan tokoh Ki Mertalaya. Ki Mertalaya mengabdi Pangeran Alit di Mataram. Ketika Pangeran Alit meninggal dunia dalam usahanya merebut tahta kerajaan, Ki Mertalaya membela tuannya ikut mati. Ki Mertalaya dipenggal kepalanya.
Pemberontakan Pangeran Alit diceritakan oleh Babad Tanah Jawi dengan lebih lengkap. Pangeran Alit adalah adik Raja Amangkurat. Ia tinggal bersama Tumenggung Danupaya. Atas hasutan Tumenggung Pasingsingan Pangeran Alit berniat menduduki tahta kerajaan. Tumenggung Pasingsingan bersama anaknya bersedia menyiapkan prajurit. Rencana itu diketahui oleh Pangeran Purbaya yang melaporkannya kepada raja. Raja sangat murka, maka Tumenggung Pasingsingan dibunuh, kepalanya dibawa ke istana. Anak Tumenggung Pasingsingan yang hendak membela ayahnya juga dibunuh. Raja Amangkurat segera memanggil Pangeran Alit serta memperlihatkan kepala Tumenggung Pasingsingan. Raja Amangkurat berkata kepada Pangeran Alit, ”Itu rupanya orang yang akan mengangkatmu menjadi raja.” Pangeran Alit menghunus kerisnya dan menusuki kepala Tumenggung Pasingsingan. Pangeran Alit mengatakan bahwa ia tidak terlibat dalam rencana Tumenggung Pasingsingan. Sang Raja kemudian meminta Pangeran Alit menyerahkan semua prajuritnya. Oleh karena Pangeran Alit tidak tega kepada semua prajuritnya yang tentu akan dibunuh maka ia berniat melawan Raja. Pangeran Alit mengamuk di alun-alun. Demang Mlaya yang mengingatkannya justru dibunuhnya maka prajurit Sampang menjadi marah dan mengamuk. Akhirnya Pangeran Alit tertusuk oleh kerisnya sendiri dan meninggal dunia (hal. 142-144).

Babad Banyuurip dan Babad Pacina

Babad Banyuurip (XVIII,1 – XIX,26) menceritakan bahwa ketika Kartasura dilumpuhkan oleh prajurit Mas Garendi atau Sunan Kuning, Gagak Prenala III datang menghadap dan menyatakan kesetiaannya kepada Mas Garendi. Sementara itu raja melarikan diri sampai ke lereng Gunung Lawu. Raja ditemui oleh Sunan Lawu, jin penunggu Gunung Lawu. Sunan Lawu mengatakan bahwa ia dan pasukannya akan membantu jika raja bersedia menikah dengan anaknya. Raja bersedia. Kemudian raja dibantu oleh prajurit Magetan dan Ponorogo serta prajurit jin dari Gunung Lawu kembali menyerbu Kartasura. Prajurit Gagak Prenala III bersama prajurit Tumenggung Sujanapura ditugaskan di sebelah timur Bengawan Sala. Pertempuran terjadi dan prajurit Gagak Prenala III kalah. Gagak Prenala III melarikan diri ke arah selatan tetapi terus dikejar oleh prajurit Kartasura. Akhirnya Gagak Prenala III menceburkan diri ke sungai dan meninggal dunia. Sebagian prajurit Gagak Prenala III kembali ke Tanggung.
Menurut Babad Pacina Raden Mas Garendi dinobatkan di Demak oleh Martapura dengan gelar Sunan Amangkurat Mas Senapati Ing Ngalaga Ngabdurrahman Sayidin Panatagama. Martapura bergelar Tumenggung Sujanapura. Kekuasaan Mas Garendi meliputi daerah Demak, Pati, Kudus, Rembang, Juwana, dan Grobogan. Sunan Kuning kemudian juga menaklukkan Kendeng.
Ketika Kartasura diserbu prajurit Sunan Kuning, Raja, atas saran Kumpeni, melarikan diri ke Surabaya. Di dalam perjalanan rombongan raja bertemu dengan Bupati Magetan yang mengajak mereka beristirahat di Magetan. Raja menginap di Madiun, kemudian ke Ponorogo. Di sini raja menikah dengan anak Adipati Ponorogo.
Kartasura setelah dikuasai oleh Sunan Kuning dipimpin oleh Tumenggung Sujanapura. Ia mengirim utusan ke Pangeran Madura, para bupati Mancanagara diminta supaya takluk saja dan segera menghadap ke Kartasura. Sementara itu prajurit Raja bergerak ke Kartasura dipimpin oleh Bupati Ponorogo. Prajurit Sunan Kuning yang dipimpin Tumenggung Sujanapura kalah tetapi segera datang bantuan prajurit Cina sehingga Raja mundur sampai Nguter. Raja kembali ke Ponorogo dan beristirahat di Gunung Lawu.
Karena hatinya sedih, Raja berpuasa. Pada hari Selasa Kliwon Raja didatangi Sunan Lawu yang bersedia membantu asalkan Raja mau menikah dengan anaknya. Raja bersedia.
Atas bantuan prajurit dari Madura, Kartasura berhasil dikalahkan. Sunan Kuning melarikan diri ke Mataram. Di Mataram Sunan Kuning dibantu prajurit dari Bagelen.

Babad Banyuurip dan Babad Mangir

Babad Banyuurip mengisahkan bahwa Raja Pajang mengangkat Adipati Mangir yang kemudian diperintahkan agar menangkap Dipati Ukur yang memberontak. Adipati Mangir kemudian meminjam pusaka tombak Ki Barukuping kepada Ajar Subrata. Adipati Mangir bersama Adipati Bocor berhasil menangkap Dipati Ukur. Ketika Pajang diganti Mataram, Adipati Mangir tidak mau tunduk kepada Panembahan Senopati. Raja Mataram kemudian berusaha menangkap Adipati Mangir dengan cara tidak langsung, yakni dengan cara memikat hati Adipati Mangir melalui anak gadisnya, Pembayun, yang menyamar menjadi pengamen keliling. Adipati berhasil dipikat oleh Pembayun. Ketika Adipati Mangir menghadap Panembahan Senopati ia dibunuh oleh tangan Senopati sendiri (XXVI,9 – XXXII,9).
Babad Mangir sebagaimana judulnya menceritakan Ki Ageng Mangir sebagai tokoh sentral. Diceritakan, Ki Ageng Wanabaya membangun desa yang kemudian dipimpinnya. Ki Ageng Wanabaya bergelar Ki Ageng Mangir, walayahnya pun disebut Desa Mangir. Ki Ageng Mangir memiliki pusaka tombak yang sangat sakti, yakni Kiai Barukuping. Tombak sakti itu diwariskan kepada puteranya, yang juga bernama Ki Ageng Mangir (II), ketika puteranya itu menggantikan kedudukan ayahnya. Ki Ageng Wanabaya membangun Desa Mangir dengan mantap sehingga desa itu tumbuh menjadi wilayah yang disegani dan tidak pernah tunduk kepada penguasa di atas wilayah itu.
Sejak awal Ki Ageng Mangir II tidak mau tunduk dan menghadap ke istana Pajang. Keadaan itu tidak berubah sampai meinggalnya Ki Ageng Mangir II dan digantikan puteranya, Ki Ageng Mangir III. Ketika Senopati berkuasa di Mataram, Desa Mangir dikuasai oleh Ki Ageng Mangir III. Menurut Senopati Ki Ageng Mangir yang tidak mau tunduk kepadanya akan mengganggu kekuasaan Mataram, maka Senopati berusaha menundukkan Mangir. Atas saran Adipati Mandaraka, yakni Ki Juru Mertani, usaha menundukkan Mangir akan dilakukan secara halus. Senopati akan memperdaya Ki Ageng Mangir dengan cara mengikatnya dengan pernikahan. Senopati segera memerintahkan Pembayun, anaknya, agar menyamar menjadi dalang keliling untuk memikat hati Ki Ageng Mangir. Keberangkatan Pembayun disertai rombongan dari Mataram yang bertugas menjadi kelompok dalang keliling yang sekaligus menjaga Pembayun.
Ki Ageng Mangir benar-benar terpikat oleh Pembayun. Setelah Ki Ageng Mangir menikahi Pembayun, Pembayun mengaku bahwa ia adalah anak Senopati. Karena kecintaannya kepada Pembayun Ki Ageng Mangir tidak dapat menolak ajakannya untuk datang menghadap ayahnya di istana Mataram. Semula Ki Ageng Mangir agak berat hati dan khawatir akan hal yang tidak diinginkannya, maka ia menyiapkan prajuritnya dan tombaknya selalu di sampingnya.
Setelah Ki Ageng Mangir dan istrinya sampai di depan istana, mereka segera disambut dan diiringkan memasuki istana sebelum diizinkan menghadap raja. Sementara itu para pengikut Ki Ageng Mangir ditempatkan di luar istana sambil dijamu serta dipestakan secara meriah. Sebelum Ki Ageng Mangir diperbolehkan masuk ke penghadapan raja, pusaka Kiai Barukuping yang selalu dibawanya dibujuk untuk tidak dibawa menghadap karena tidak sesuai dengan etika. Ki Ageng Mangir melepaskan tombaknya dengan berat hati. Ki Ageng Mangir segera menghadap Senopati.
Ketika Ki Ageng Mangir menghaturkan sembah kepada Senopati dan hendak mencium lutut Senopati, Senopati menggeser lututnya dan dengan cepat kepala Ki Ageng Mangir dibenturkan pada batu gilang yang didudukinya sehingga Ki Ageng Mangir mati seketika.
Berbeda dengan Babad Banyuurip, Babad Mangir menceritakan asal-usul tombak Kiai Barukuping secara mistis.Ketika Ki Ageng Wanabaya bertapa , datanglah seorang gadis meminjam pisau kepadanya untuk membantu kerja di tempat tetangga yang punya hajat. Gadis itu secara tidak sengaja menduduki pisau milik Ki Ageng Wanabaya, maka ia menjadi hamil. Setelah tiba saatnya gadis itu melahirkan seekor ular. Ketika dewasa ular itu menanyakan siapa ayahnya. Sang ibu pun mengatakan bahwa ayahnya adalah Ki Ageng Wanabaya. Ular yang bernama Baruklinthing itu adalah ular yang sangat besar. Setelah bertemu, Ki Ageng Wanabaya mengatakan bahwa ia mau mengakui ular yang tinggal di Rawa Pening itu sebagai anaknya dengan syarat jika ular itu mampu melingkari Gunung Merbabu dengan tubuhnya. Sang ular berusaha melingkari Gunung Merbabu. Ketika kepalanya tidak berhasil menyentuh ekornya, ular itu menjulurkan lidahnya. Pada saat itulah dengan cepat Ki Ageng Wanabaya memotong lidah Si Ular. Lidah itu kemudian berubah menjadi sebilah tombak yang diberi nama Kiai Barukuping.

Makna Teks dalam Cakrawala Hipogram

Hubungan antara teks dan hipogram menunjukkan bahwa sebagian hipogram ditransformasikan sedangkan sebagian lainnya disimpangi. Pertanyaan selanjutnya adalah, mengapa dan dengan alas an apa Babad Banyuurip menyimpangi hipogramnya.

Perbedaan Sudut Pandang
Penyimpangan Babad Banyuurip atas penyebutan Sunan Geseng sebagai leluhur Adipati Cakranagara (disebut dalam Babad Cakrajaya) disebabkan karena kedua penulis babad memandang Adipati Cakranagara dari sudut pandang yang berbeda. Babad Cakrajaya memandang Adipati Cakranagara dari sudut persamaan nama. Dalam masyarakat Jawa terdapat kebiasaan memakai nama yang sama dengan orang tua atau leluhurnya, yang disebut nunggak semi. Gejala ini tidak saja dilakukan oleh raja-raja dan penguasa tetapi juga oleh kalangan masyarakat luas. Gejala nunggak semi itulah yang menyebabkan penulis Babad Cakrajaya menghubungkan Sunan Geseng dengan Adipati Cakranagara. Berbeda dengan itu, penulis Babad Banyuurip memandang Adipati Cakranagara dari sudut kesaktian dan kesetiaannya dalam mengabdi.
Demikian juga hipogram yang menyebutkan hal-hal secara umum dan Babad Banyuurip menyebutkan secara rinci adalah juga karena sudut pandang yang berbeda. Hal itu tampak misalnya Babad Pacina menyebutkan bahwa dalam pelariannya di Mataram Sunan Kuning dibantu oleh orang-orang Bagelen, sedangkan Babad Banyuurip menjelaskan Gagak Prenala III-lah yang membantu Sunan Kuning. Gejala yang sama terjadi dalam episode pemberontakan Pangeran Alit, Pangeran Puger menjadi raja di Jenar, dan penyerbuan Dipati Ukur.
Jika Babad Banyuurip mengisahkan Adipati Mangir diangkat oleh Raja Pajang, hal itu harus dipandang dalam kerangka untuk membangun tema keseluruhan Babad Banyuurip, yakni kesaktian dan kesetiaan dalam pengabdian. Babad Banyuurip menyimpangi Babad Mangir karena mengejar kesatuan struktural.
Selain itu, menurut Babad Banyuurip asal-usul Ki Ageng Mangir bukanlah dari desa Mangiran di Bantul, melainkan dari dusun Wanabaya Desa Ngombol Kecamatan purwodadi Purworejo. Sampai dengan saat ini orang-orang Wanabaya masih percaya bahwa Ki Ageng Wanabaya yang kemudian bergelar Ki Ageng Mangir I masih sering memperlihatkan diri kepada mereka. Bekas tempat tinggalnya pun masih keramat, maka penulis Babad Banyuurip menggolongkan Ki Ageng Mangir (I) sebagai tokoh Bagelen yang memiliki kesaktian tinggi. Tokoh Ki Ageng Mangir (I) bersama-sama dengan tokoh lain membangun dan mengemban tema sentral Babad Banyuurip.
Nyatalah, bahwa hipogram ditulis dari sudut pandang istana kerajaan sedangkan Babad Banyuurip ditulis berdasarkan sudut pandang lokal desa (Bagelen). Kemungkinan besar Babad Banyuurip ditulis bukan di skriptorium istana oleh pujangga istana melainkan di skriptorium desa oleh penulis lokal.
Sejalan dengan itu, hipogram yang ditulis di skriptorium istana bertujuan untuk melegitimasi raja dan kerajaannya, maka tokoh-tokoh desa tidak dianggap penting sehingga tidak disebut secara detail. Sebaliknya, Babad Banyuurip yang ditulis di skriptorium desa bertujuan untuk melegitimasi kebesaran lokal desa. Oleh karena itu hal-hal yang berhubungan dengan desanya disebut secara rinci. Hubungan antara desa dan istana digunakan untuk mengangkat kebesaran desa. Sejalan dengan itu dapat dipahami jika Babad Banyuurip menceritakan Raden Jambu secara lebih banyak mengacu ke Giriganda daripada sebagai adik Panembahan Senopati yang pasti sangat dekat dengan istana.

Sastra sebagai Mitos

Babad Banyuurip berfungsi member legitimasi kepada Adipati Cakranagara. Legitimasi itu disampaikan melalui pemaparan tokoh-tokoh leluhur Adipati Cakranagara. Semesta tokoh yang menampilkan tokoh-tokoh leluhur yang sakti dan berdedikasi tinggi dalam mengabdi secara tidak langsung dicerminkan pada diri Adipati Cakranagara. Dalam hal ini Babad Banyuurip telah memadatkan bacaan, bacaan pertama yang menangkap arti kesaktian dan kesetiaan pengabdian tokoh-tokoh leluhur, dan bacaan kedua adalah bacaan yang menangkap makna perwatakan Adipati Cakranagara.
Dengan adanya pemadatan bacaan itu sekaligus juga terjadi proses identifikasi diri antara Adipati Cakranagara dengan tokoh-tokoh leluhur Bagelen. Proses identifikasi diri itu terjadi secara mitologis. Penghadiran tokoh-tokoh leluhur itu secara mitologis memiliki fungsi penguatan dan pembenaran atas suatu tindakan dan peristiwa. Dikaitkan dengan tema Babad Banyuurip, maka kehadiran tokoh-tokoh leluhur memiliki fungsi penguatan dan pembenaran kesaktian dan kesetiaan pengabdian Adipati Cakranagara.
Babad Banyuurip dengan demikian adalah mitos, dalam arti sebagai bentuk simbolik tentang bagaimana menginterpretasi pengalaman dan realitas (Cassirer, 1955: 102). Mitos merupakan modus paling awal bagaimana manusia menanggapi dunia. Sebagai modus awal, mitos merupakan landasan untuk selanjutnya berkembang sastra, sejarah, teknik, yang juga merupakan tanggapan manusia atas dunia (Vickery, 1982: 68). Oleh karena itu pada dasarnya sastra adalah mitos, kedua-duanya dianggap mempunyai arti/makna sebagai ide yang diakui masyarakat yang menyebabkan orang membenarkan.
Penciptaan mitos berfungsi sebagai dasar pemahaman atas peristiwa dan nasib. Maka dengan Babad Banyuurip tokoh-tokoh leluhur Adipati Cakranagara tidak hanya dikenang tetapi diaktualkan, di-“hidup”-kan. Tokoh leluhur yang “hidup” kembali, berarti menjadi kini, itulah sebagai dasar pemahaman atas peristiwa yang terjadi.

Penutup
Karya-karya yang berupa mitos bukan berarti tidak bernilai, justru karya yang demikian memberikan informasi bagaimana satu masyarakat berusaha memahami logos dari suatu peristiwa. Pemahaman masyarakat itu ditentukan oleh pandangan dunia masyarakat pada khususnya dan kebudayaan pada umumnya. Suatu peristiwa yang sama dengan demikian dapat menghasilkan mitos yang berbeda-beda bila ditanggapi oleh masyarakat yang berbeda pandangan dunianya.
Babad sebagai mitos, sebagai fakta mental, memberikan pemahaman atas peristiwa dengan cara-cara yang khas sesuai dengan tradisi masyarakatnya. Babad dengan demikian tidak harus bersifat historis. Jika masyarakat, terutama para pewaris aktif, menganggap babad menyampaikan peristiwa faktual, hal ini disebabkan karena babad ternaungi oleh sifat mitos sebagai ide yang diakui masyarakat yang menyebabkan orang membenarkan.









DAFTAR PUSTAKA

Babad Mangir, Jilid 1 dan 2. Alih Aksara oleh Balai Penelitian Bahasa Yogyakarta. Proyek penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Jawa, Depdikbud, Jakarta, 1980.
Babad Pacina, Jilid 1-4. Alih Aksara Moelyono Sastronaryatmo. Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah, Depdikbud, Jakarta, 1981.
Babad Tanah Djawi. De prozaversie van Ngabehi Kertapradja voor het eerst uitgegeven door J.J. Meinsma en getranscribeerd door W.L. Olthof. Foris publication, Dordrecht, 1987.
Babad Tjakradjaja. Penerbit Soemodidjojo Mahadewa, Yogyakarta, 1951.
Carey, Peter. 1986. Ekologi Kebudayaan Jawa Dan Kitab Kedung Kebo. Penerbit Pustaka Azet, Jakarta.
Cassirer, Ernst. 1955. The Philosophy of Symbolic Form. Yale University Press, New Heaven.
Pradopo, Rachmat Djoko. 1987. Pengkajian Puisi. Penerbit Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
Riffaterre, Michael. 1978. Semiotics of Poetry. Indiana University Press, Bloomington and London.
Vickery, John B. 1982. “Literature And Myth”, dalam Jean-Pierre Barricelli and Joseph Gibaldi (ed.). Interrelation of Literature. The Modern Language Association of America, new York.


1 komentar:

  1. Ini sekedar nambah informasi, bahwa di Ngombol, khususnya di Dusun Wanabaya, terdapat pantangan untuk berkalung sapu tangan. Orang yang melanggar pantangan itu dapat berakibat fatal, bahkan sampai meninggal dunia. Penduduk setempat sampai saat ini masih percaya sehingga tetap mematuhi pantangan tersebut. Ini juga perhatian bagi pendatang atau pelancong yang mau datang ke Wanabaya atau mau mancing di pantai. Trimakasih.

    BalasHapus